Berikut Ini Fokus RAPBN 2019

Jakarta – Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati melakukan Rapat Kerja dengan Badan Anggaran (Banggar) DPR bersama Menteri PPN/Kepala Bappenas, Menteri Hukum dan HAM serta Gubernur Bank Indonesia, untuk membahas mengenai Rancangan Undang-Undang (RUU) APBN 2019 di Ruang Sidang Banggar DPR pada Selasa (04/09/2018).

“Fokus dari RAPBN 2019 adalah efisiensi dan kualitas belanja prioritas, mobilisasi pendapatan secara realistis serta kesehatan fiskal yang produktif, efisien, memiliki daya tahan dan berkelanjutan,” ungkap Sri Mulyani.

Beberapa risiko dan tantangan bagi perekonomian global ke depan adalah tekanan pasar keuangan akibat normalisasi moneter Amerika Serikat (AS), moderasi Tiongkok serta perang dagang AS-Tiongkok.

“Kami berharap RAPBN yang kita usulkan kepada Dewan bisa dibahas dengan framework bahwa kondisi global sangat dinamis dan oleh karena itu kita perlu untuk membentuk APBN yang fleksibel namun juga resilient,” katanya.

Indikator ekonomi makro yang menjadi basis perhitungan RAPBN 2019 adalah pertumbuhan ekonomi 5,3%, tingkat inflasi 3,5%, nilai tukar Rupiah terhadap Dollar AS Rp14.400. “Inflasi tetap stabil di 3,5%, dan itu 3 tahun terakhir tetap terjaga,” ucap Menkeu yakin.

Sementara itu, suku bunga SPN 3 bulan (rata-rata) 5,3%, harga minyak mentah (ICP) (rata-rata) 70 dolar AS/barel, lifting minyak bumi (rata-rata) 750 ribu barel/hari dan lifting gas bumi/setara minyak (rata-rata) 1.250 ribu barel/hari.

Previous «
Next »

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.