Dorong Perekonomian Indonesia, Kemenperin Optimalkan Potensi Industri 4.0

Jakarta – Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto ketika menjadi pembicara pada Seminar Nasional Entrepreneurship Indonesia 4.0 yang diselenggarakan Institut Pertanian Bogor (IPB) di Jakarta, Sabtu (28/7/2018) menjelaskan, Indonesia punya potensi besar dalam menerapkan revolusi industri generasi keempat. Apalagi, Indonesia telah menjadi basis produksi sektor manufaktur dari perusahaan-perusahaan global untuk memenuhi pasar domestik dan ekspor.

Airlangga menceritakan, implementasi industri 4.0 pertama kali didorong oleh Jerman pada tahun 2011. Alasannya, mereka ingin mengembalikan sektor manufaktur menjadi kekuatan perekonomiannya. Merujuk data The United Nations Industrial Development Organization (UNIDO), posisi Indonesia berada di peringkat ke-4 di dunia, setelah Korea, Jerman dan China sebagai negara yang kontribusi sektor manufakturnya di atas 17%.

“Dengan demikian, sekarang posisi kita sebagai salah satu negara manufaktur yang besar, dan menjadi benchmark bagi negara lain,” ungkap Airlangga.

Dilihat dari pertumbuhan industri manufaktur nasional, rata-rata masih di atas 5%. Sektor pengolahan ini menjadi pendorong utama dalam pertumbuhan ekonomi. Efek berantainya bisa meliputi pada peningkatan nilai tambah, penyerapan tenaga kerja, dan penerimaan devisa.

“Contohnya, di sektor industri mesin dan perlengkapan itu hampir tiga kali pertumbuhan ekonomi, yakni sebesar 14,98%, kemudian industri makanan dan miuman mencapai 12,7%,” sebutnya. Selain itu, terjadi kenaikan nilai ekspor di sektor industri hingga 13,14% pada tahun 2017 dibanding tahun sebelumnya dan mampu berkontribusi sebesar 74% untuk seluruh nilai ekspor Indonesia.

Di sisi lain, pemerintah tengah mendorong penumbuhan dan pemerataan industri terutama di luar Jawa. Beberapa pembangunan kawasan industri di luar Jawa, seperti di Morowali, Sei Mangkei, Lhokseumawe, dan Lampung terus menunjukkan progres yang baik. Kemenperin juga semakin aktif menarik investor untuk mengisi kawasan industri tersebut.

“Saat ini, kita mampu produksi stainless steel dari nickel ore jadi hot rolled coil (HRC), dari yang awalnya harga USD40-80 bisa mencapai di atas USD2.000 untuk HRC. Jadi ada peningkatan nilai tambah. Kita juga ekspor stainless steel terbesar ke AS,” tuturnya.

Guna memasuki industri 4.0, Kemenperin pun mendorong pembangunan infrastruktur digital melalui peningkatan jaringan internet hingga 5G untuk di kawasan industri. “Bahkan, kami mulai masuk ke lingkungan pesantren untuk pengenalan ekonomi digital ini, sehingga kita sebut ekonomi gotong royong di era digital untuk menumbuhkan sektor industri kecil dan menengah (IKM),” pungkasnya.

Previous «
Next »

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.